Menghindari RIBA Part 2

Square

Kalau pernah baca tulisan gw soal cerita dari driver ojol atau taxi, pasti tau kalo gw sering dapet cerita menarik dari mereka.

Hari Ahad awal Juni, gw harus ke bandara buat ambil sling bag dan iPhone di Garuda Baggage, T3. Dapat driver (lupa namanya), kita panggil aja Pak Haji karena dia bilang H-nya Haji.

Naik taxi, gw cerita kenapa ke bandara, karena dia awalnya mikir gw bakal terbang tapi heran karena ga bawa bagasi. Setelah tau alasannya, dia mulai cerita tentang beberapa kali kehilangan handphone. Pertama, dijambret sama ojol di Rawamangun.

Pernah juga naik kereta dan sling bag dengan dompet dan hape ketinggalan di bangku stasiun. Trus kejambret dekat polsek di Pulogadung, padahal hapenya beli dari kredit online. Di polsek mau bikin surat kehilangan udah dipalakin gocap, dan dari pinjolnya tetep harus bayar.

Akhirnya dia ga punya hape, ga bisa kerja, dan hape istrinya juga dijambret saat nyebrang. Akhirnya dia pulang kampung. Di kampung dicariin kantor, akhirnya dari kantor dia dapet hape.

Sampe cerita istrinya kena jambret, gw masih ga ngerti kenapa bapak ini kena kemalangan bertubi-tubi. Gw baru sadar, pas dia bilang, “saya kapok beli hape kredit,” trus gw bilang, “Pak, mungkin karena bapak minjem online itu riba.”

“Iya pak, saya mikir juga gitu, mungkin kena musibah karena riba.”

Setelah sadar salahnya, dia ga pernah hilang hape lagi, malah bisa beli hape tanpa ngutang. Dia dapet barang yang ketinggalan di taxinya yang setelah tiga bulan ga diambil (tamunya WNA orang Jerman). Ga cuma duit, ada cincin juga yang kalo di total ada sekitar 15 jutaan.

Gw hitung dengan duit sebesar itu, kurang lebih sebesar hape yang hilang selama ini, “sepertinya itu ganti dari Allah untuk hape bapak yang hilang selama ini.”

“Iya pak, saya kapok, minjem duit online karena itu ternyata RIBA.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *