Hari Pemilihan.

Square

Hari pemilihan ini macam lebaran. Ketemu temen lama, para sepuh, sama warga baru yang…Karena ketemu dan ngobrol sama satu temen komplek, akhirnya inget cerita bodoh, soal tinta pemilu.

Long story short, pemilu 1999, pemilu pertama setelah reformasi, malem setelah hari pemilihan, ada anak komplek, dia petugas TPS, bawa tinta pemilu ke tongkrongan.

Awalnya dia iseng nunjukin, “Nih gw bikin tato pake ini (nunjukin tinta), dia bikin dipunggung tangan. Gw dan dua temen iseng juga akhirnya bikin, dibahu. Gantian pada gambar, gw lupa digambarin apa, cuma inget temen gw gambar lambang PAN.

Bubar dari tongkrongan, besok nya mulai berasa. Kulit ditempat kita bikin pada melepuh. bertiga panik lah, sampe karena perih akhirnya kita ke dokter terdekat.

Dokternya cewe, berhijab dan lumayan agamis, jadi pas kita cerita kita bikin tato awalnya dia rada jutek.
“Kalo ditato ya pasti sakit bukan” kata dokternya mulai julid
Coba liat dimana, katanya lagi.
Bertiga akhirnya ngeliatin tato masing masing, sepertinya dia makin kesel karena tato nya juga jelek (Namanya juga tato ngasal dok)

This is the best part, “Kalian tato dimana sih? kalo ada efek samping balik aja kesana” dokternya marah????.

Karena pada ga berani jawab, akhirnya gw ngomong “ini dok tatonya kita gantian bikin dan tinta nya pake tinta pemilu”

Dokternya lansung senyum nahan ketawa, “oalah kalian ini, iseng sekali sambil dia nulis resep salep kulit”

Heboh di gang komplek cerita ini, dan 5 tahun setelah itu masih dibahas dan kalo dilihat, emang tinta pemilu 99 itu paling keras, buktinya nempel sampe berhari hari.

Moral of the story, We’re young and dumb????

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *