Pulang

Square

Ada kejadian menarik waktu saya di nyatakan positif Covid-19, jadi pertengahan bulan Juni, saya ada tugas meliput training untuk petani coklat di luwu, Sulawesi Selatan. Saya berangkat dari Jakarta flight tengah malam, Rabu dini hari tanggal 16 Juni pukul 1.30 tujuan Makassar dan connecting flight ke Luwu Jam 9.00 Wita

Kita pergi ber empat, satu LO Project, Teman Pers dan videographer. Sebagai syarat dokumen perjalanan, saya swab antigen sehari sebelumnya, dengan hasil negatif. Dan saat yang sama di kantor ada program PCR untuk karyawan. Saya agak males sebenernya ikut PCR tapi Bos ku nyuruh “Udah, Mas test aja mumpung gratis, saya cuma komen “nek aku dapat hasil positif di sana gimana?” bos ku sih ga komen apa apa, mungkin udah biasa kali denger celetukan saya.

16 Juni, pukul 11.00 Wita kita sampe di Luwu, di putuskan kita ke hotel, dan ke lapangan tanggal 17 hari kamis, sesaat saya aktifkan handphone ternyata ramai di group kantor, bos saya itu ternyata postif, DEG saya sebelumnya kontak erat sama dia, ikut meeting sebelahan duduk nya. Cuma saya berusaha tenang, video person sebut saja Baboy saya yang gelisah, “Mas mba Bos positif, mana kita sebelumnya meeting kan sama dia” iya ya saya tanggepin gitu aja

ga lama saya dapat email PCR dan hasil nya negatif, Alhamdulilah saya kasih tau di group kalo saya negatif. Mba bos yang pertama react, Mas CT ku 38 aja positif, koq kamu CT nya 37 Negatif. dalam hati wedeh mumet

malam nya ditelp sama Mba Bos teryata ada kesalahan, saya sebenernya postif tapi di tulis negatif, saya mulai gamang, saya coba tenang karena pas di telp lagi makan sate sama temen pers sebut Kang Cos. Malem saya browsing flight luwu makasar, dan ternyata tidak ada.

Pagi brief tim dan diputuskan kita swab antigen dulu untuk persiapan Jumat tanggal 18 Juni pulang luwu-makassar-Jakarta, saya nekad aja, karena ga berasa apa apa ikut test, dan Alhamdulillah negatif, jadi saya bisa pulang ke jakarta.

Seharian saya berusaha jaga jarak sama temen temen, kita shooting outdoor, kang Cos tulis berita, Baboy ambil gambar, Al si LO jadi penghubung kita sama orang lokal, well its wrap we done the assignment.

18 Juni 13.00 Wita sampe di Makassar, dan saya sempet telp ke rumah minta untuk my Mom and Dad untuk swab antigen, dan saya bilang ga akan langsung pulang tapi akan PCR. menunggu dari jam 1 siang sampe 8 malam udah kaya mati gaya hehehe dari lounge rame sampe tutup dan AC nya di matikan.

SIngkat cerita saya sampai di Soetta, Jam 21.00 langsung cari tempat PCR yang buka 24 jam, test kemudian crash landing someplace.

jam 7 pagi hasil PCR saya keluar dan negatif, saya ga mau ngeyel hasil yang sebelumnya ngawur atau apa, saya pulang dan tetap protokol isoman menghindari kontak dengan orang rumah, oh ya Hasil antigen my folks are negatif also Alhamdulilah.

Saya lalu ingat sepuluh hari sebelum nya (saat saya di Bali) saya sempet pusing di malam hari pusing banget sampe saya baru tidur jam 3 dini hari, dan minggu minggu sebelumnya badan berasa ga enak, bawaan nya tidur, Saya ga tau apa sebelumnya sebenernya saya sudah terpapar tapi Alhamdulilah sudah terlewati.

Sedikit tips untuk memperkuat imun tubuh di kala pandemi, sejak awal tahun, saya rutin minum dua sendok makan Virgin Coconut Oil setiap pagi sebelum saya makan apa apa, dan saya ingat teman seorang penyintas pernah cerita waktu dia terpapar, salah satu terapi nya ya VCO itu.

tentu di atas segala kuasa Allah lah yang melindungi saya, namun sebagai bagian ikhtiar vaksin juga ikut andil meminimalisir gejala gejala dan membuat saya melalui semua nya dengan aman.

sebelum saya mulai masuk lagi tanggal 28 Juni, sebelumnya saya PCR lagi dan hasilnya pun negatif

Footnote :

above all, lesson learn kali ini adalah, “jangan.. jangan pernah berkata jelek pada orang lain, apapun apalagi diri sendiri, saya kemudian tersadar kalau omongan “kalo hasil nya positif….” sebenernya seperti mendoa untuk diri sendiri

so jangan pernah mikir, karena makin banyak yang positif lalu kalian berpikir “akan covid pada waktu nya..sekali lagi jangan, ga usah mikir aneh aneh doa yang bener aja, “semoga saya tetap sehat sampai pandemi selesai, Aamiin”

Stay safe ya Guys

Leave a Reply

Your email address will not be published.